Project K

| Selasa, 20 November 2012
Lima tes Soviet dimaksudkan untuk menunjukkan anti-balistik pertahanan rudal mereka yang seharusnya akan melindungi kota-kota utama mereka dalam hal perang nuklir. Dampak terburuk dari tes ketinggian tinggi Rusia terjadi pada tanggal 22 Oktober 1962 (selama krisis rudal Kuba), di K Operasi ketika kiloton 300 rudal-hulu ledak meledakkan barat Dzhezkazgan (juga disebut Zhezqazghan) pada ketinggian 290 km (180 mil ). Para ilmuwan Soviet instrumented bagian 570-kilometer (350 mil) dari saluran telepon di daerah yang terkena dampak peledakan dalam rangka untuk mengukur efek pulsa elektromagnetik.

Setiap pengujian melibatkan sepasang R-12 rudal diluncurkan dari kompleks uji Yar Kapustin, ketinggian tinggi di atas anti-balistik jangkauan rudal Sary pengujian Shagan di Kazakhstan. Rudal pertama membawa hulu ledak nuklir. Yang kedua membawa sensor untuk mengevaluasi efek dari ledakan rudal pertama dan bertindak sebagai target untuk rudal anti-balistik yang diuji.

The pulsa elektromagnetik (EMP) menyatu semua garis 570-kilometer biaya overhead telepon dipantau dengan arus diukur dari 1500-3400 ampere selama tes 22 Oktober 1962. Saluran telepon dipantau dibagi menjadi sub-baris 40 sampai 80 kilometer (25 sampai 50 mil) panjangnya, dipisahkan dengan repeater. Setiap baris sub-dilindungi oleh sekering dan oleh gas-diisi pelindung tegangan lebih. EMP dari 22 Oktober (K-3) ​​uji coba nuklir yang disebabkan semua sekering untuk meniup dan semua pelindung tegangan lebih untuk api di semua sub-garis dari 570 km (350 mil) saluran telepon. EMP dari tes yang sama mulai api yang membakar pembangkit listrik Karaganda, dan menutup 1.000 km (620 mil) dari dangkal-terkubur kabel listrik antara Astana (kemudian disebut Aqmola) dan Almaty.

Traktat Uji Partial Ban disahkan pada tahun berikutnya, mengakhiri tes nuklir atmosfer dan exoatmospheric.

0 komentar:

Poskan Komentar

Next Prev
▲Top▲